logo

bg-h4-whiteKolumnis


Jumat, 15 Nov 2019 | 23:43

FIM CEV 2019: Musim untuk Adaptasi dan Belajar bagi Para Pebalap AHRT

Penulis : Ari Pit Stop
img1

img1

ARIPITSTOP

Dengan berakhirnya musim balap FIM CEV 2019, Llorenç Boggiano, penanggung jawab Astra Honda Racing Team di FIM CEV, melihat kembali kemajuan yang didapat oleh Mario Suryo Aji di kelas Moto3 serta Andi Gilang dan Gerry Salim di kelas Moto2. Musim ini merupakan masa adaptasi bagi setiap pebalap di kelas masing-masing. Mereka juga mewakili negara dengan menunjukkan penampilan terbaik dan beberapa kali finish 10 besar (setiap pebalap tiga kali melakukannya pada musim ini). Mario juga mencatat prestasi debut terbaik yang dibuat pebalap Astra Honda Racing Team ketika finis di posisi keempat pada balapan pertama di Eropa, tepatnya di Estoril.

Apa penilaian Anda pada FIM CEV musim ini untuk setiap pebalap Astra Honda Racing Team?
"Musim ini Gerry naik dari kelas Moto3 ke Moto2 di balapan FIM CEV dan melakukan transisi yang cukup cepat. Dia beradaptasi dengan baik dan gaya balapnya membuat dia bisa cepat, meskipun saya rasa dia masih bisa berkembang dan lebih kompetitif di kelas ini. Dia merupakan pebalap dengan bakat alami, tetapi hasil yang dia dapatkan kebanyakan diperoleh dari hasil kerja keras. Dia terlahir sebagai pekerja keras.

Andi merupakan pebalap dengan bakat alami yang bagus dan bisa membalap dengan cepat tanpa harus berusaha keras. Dia juga punya pengalaman membalap dengan motor SuperSport 600cc dan 1000cc. Jadi, dia punya bekal lebih besar dan pangalaman lebih banyak dibanding Gerry dalam hal motor besar. Dia merupakan pebalap yang bagus saat balapan, ketika level performanya lebih tinggi dibandingkan saat latihan.

Mario merupakan pebalap Indonesia paling berbakat yang bergabung di tim sejauh ini, tetapi masih harus belajar tentang sistem balapan di Eropa. Dia punya banyak sekali potensi dan jika berusaha di jalur yang benar, dia akan bisa melangkah jauh."

Dalam hal apa Mario paling berkembang sejak datang pada Februari lalu?
"Dia sudah berubah dalam banyak hal dan sudah mendapatkan banyak pengalaman. Gaya balapnya sekarang lebih ke Eropa dibandingkan Asia. Posisinya di atas motor sekarang juga berbeda, dengan titik referensi yang berbeda. Sebelumnya, dia duduk terlalu ke belakang di atas motor, kini sudah lebih di depan. Dia sering berubah posisi, sering miring, dan karena hal itu risikonya untuk jatuh jadi lebih besar. Dia sudah mencatat kemajuan setelah satu musim berakhir. Dia belajar bahwa tidak ada pebalap di sini yang mencari teman, bahwa dia harus lebih agresif. Para pebalap Eropa dan Spanyol tahu bahwa tidak ada yang mendapatkan sesuatu dengan cuma-cuma di sini."

Dalam hal apa Gerry paling berkembang tahun ini?
"Level fisiknya, yang sangat meningkat jika dibandingkan dengan ketika datang pertama. Kami mengatur beberapa perubahan dalam program latihannya, serta kemampuan balapnya juga meningkat. Kami mencoba mengajari para pebalap untuk mengadaptasi gaya balap berdasarkan kategori balapan mereka. Debut Gerry di Moto2 lebih baik dibandingkan saat debut di kelas Moto3. Kami sudah memastikan bahwa gaya balapnya lebih cocok untuk motor lebih besar."
 

“Andi punya potensi besar dan kemampuannya bisa sangat meningkat di World Championship.”


Jumlah balapan Andi lebih sedikit. Apa saja yang sudah dia pelajari dari pengalamannya ikut FIM CEV?
"Andi sudah tahu kami sejak ketika ikut Moto3. Kini, dia harus beradaptasi dari Stock 600 ke Moto2. Dari pelatih dan kru, dia belajar untuk memperbaiki titik pengereman dan menyesuaikan gaya balap dengan bagaimana motor Moto2 harus dikendarai. Dia punya pengalaman balapan di Eropa karena ini merupakan musim ketiganya di sini, jadi dia tahu seperti apa para pebalap Eropa bersaing."

Apa keuntungan bagi pebalap dengan ikut kompetisi FIM CEV dan ARRC pada saat bersamaan?
"Bukannya keuntungan, saya rasa ini justru jadi kelemahan. Kamu melakukan banyak lap, tetapi kamu secara terus menerus harus beradaptasi dari motor 600cc ke Moto2, dan sebaliknya. Namun, saya tetap melihat ada sisi positifnya juga karena tahu bagaimana beradaptasi dengan cepat dari satu motor ke motor yang lain bisa membuatmu menjadi pebalap yang lebih kuat."


Kolumnis adalah fitur citizen journalism, setiap konten (teks, foto, video dan infografis) menjadi tanggung jawab kolumnis (penulis) itu sendiri. Redaksi Otojurnalisme.com tidak bertanggungjawab atas segala tuntutan dari pihak manapun atas konten yang ditayangkan oleh kolumnis.
SHARE THIS ARTICLE :

Profile

ARIPITSTOP
aripitstop.otojurnalisme.com

Join Date : Rabu, 26/10/2016 08:33

Pojok Kolumnis


ARIPITSTOP
Aripitsto
OtoXplore
Otoxplore
Elang
Elang
Rilis
Rilis
Dhika
Dhika
Rider
Rider
Mr. OtoMen
Mr. Otome
Otowheel
Otowheel

Video

logo1

OTOJURNALISME.COM adalah portal berita otomotif pertama di Indonesia yang mengkolaborasikan konten JURNALISTIK dan ulasan para KOLUMNIS yang expert di bidang otomotif
Alamat : Jl. Tanjung Barat Raya No. 11 A Jakarta Selatan - DKI Jakarta - Indonesia
Telp: 021-22701245
email: [email protected]
Facebook
Twitter